Perda Terbaru Pemda DKI

Pemda DKI berencana ngeluarin perda baru mengenai ketetapan bawah memberikan uang kepada pengemis, pengamen, atau jajan dari pedagang asongan dan pedagang keliling, akan menjadi perbuatan terlarang di Jakarta.

Sebuah peraturan daerah yang disahkan hari Senin menyebutkan, perbuatan-perbuatan itu diancam hukuman denda dua juta rupiah atau penjara maksimum 6 bulan.
Disebutkan juga, peraturan daerah itu disahkan dalam upaya membersihkan Jakarta yang di satu sisi gemerlap, namun di sisi lain juga kotor dan kumuh.
Peraturan itu akan mulai diberlakukan awal tahun depan.

Setiap ada peraturan atau perda baru yang berkaitan dengan masyarakat atau yang menyangkut hajat hidup orang banyak pasti ada yang pro dan kontra.

Buat gue selama pengemis, pengamen, pedagang asongan atau pemberi uang kpd pengemis, pembeli pedagang asongan tidak membahayakan diri sendiri dan membahayakan orang lain gak perlu ada perda. Cukup larangan di wilayah-wilayah tertentu aja misalnya larangan ngasong , ngamen, ngemis di jalan tol. Kalo di perempatan jalan / lampu merah ya masih bisa di maafkan deh kan mereka juga pasti hati2 dan gak mau ketabrak dong..

Kasian kalo yang di lampu merah juga di larang ngasong apa pemda dki sudah nyiapin pekerjaan lain ? trus apa panti social di dki sudah cukup mampu untuk nampung para pengemis itu ?

Trus Bang Yos juga bilang perda ini bukan ngelarang orang untuk bersedekah pada fakir miskin, kalo mo sedekah bantuan cukup di kirim ke panti sosial.. Cuma apa bener langsung nyampe dan gak di sunat ??

Semoga aja banyak pihak yang Bantu memikirkan cari jalan supaya perda ini di perbaiki atau penanganan masalah ini bisa lebih manusiawi

Advertisements

2 responses to “Perda Terbaru Pemda DKI

  1. wah baru tau nih ada perda kaya gituan, sebenarnya polemik juga nih…. wong mau hidup dijakarta ini susah…maka terpaksa pada ngamen dan ngasong serta jualan.klo yg halal aja di larang, lalu harus bagaimana hidup dijakarta ini..klo ngemis, kebanyakan itu mereka yg cacat, jaman sekarang susah cari kerja kalau tubuh cacat… apalagi klo sanak sudara ngga ada atau udah tidak ada lagi yang mau bantu… sebenarnya yg harus dibenerin adalah masalah lapangan kerja dan masalah sosial…jangan mentang2 sektor informal ini ngga bayar pajak, eh… dilarang…kan jualan dan ngasong sebenarnya udah kena pajak ppn dari barang jualan..dan sebenarnya mereka juga bantu muter roda perekonomian…ngga kebayang deh, klo perda ini diterapin… gimana nasib mereka ya… kan roda kehidupan selalu berputar, gimana klo kita yang ada dikondisi mereka… wong saya aja, klo diperempatan jalan, suka kesian sama anak2 yg kecil2 ‘dipaksa’ ngamen…mereka itu klo ngga dapet duit pasti diomeli atau dipukul…bahkan saya pernah denger bahwa ada anak kecil yang diculik lalu dijadikan pengamen diperempatan jalan… klo gak ‘nyetor uang’ ngga boleh makan… mau pulang kerumah ngga tau jalan, ngga punya duit dan diancam dibunuh…kayanya harus direvisi ulang nih kebijakan, supaya memihak rakyat kecil…

  2. papasteven said: wah baru tau nih ada perda kaya gituan, sebenarnya polemik juga nih…. wong mau hidup dijakarta ini susah…maka terpaksa pada ngamen dan ngasong serta jualan.klo yg halal aja di larang, lalu harus bagaimana hidup dijakarta ini..klo ngemis, kebanyakan itu mereka yg cacat, jaman sekarang susah cari kerja kalau tubuh cacat… apalagi klo sanak sudara ngga ada atau udah tidak ada lagi yang mau bantu… sebenarnya yg harus dibenerin adalah masalah lapangan kerja dan masalah sosial…jangan mentang2 sektor informal ini ngga bayar pajak, eh… dilarang…kan jualan dan ngasong sebenarnya udah kena pajak ppn dari barang jualan..dan sebenarnya mereka juga bantu muter roda perekonomian…ngga kebayang deh, klo perda ini diterapin… gimana nasib mereka ya… kan roda kehidupan selalu berputar, gimana klo kita yang ada dikondisi mereka… wong saya aja, klo diperempatan jalan, suka kesian sama anak2 yg kecil2 ‘dipaksa’ ngamen…mereka itu klo ngga dapet duit pasti diomeli atau dipukul…bahkan saya pernah denger bahwa ada anak kecil yang diculik lalu dijadikan pengamen diperempatan jalan… klo gak ‘nyetor uang’ ngga boleh makan… mau pulang kerumah ngga tau jalan, ngga punya duit dan diancam dibunuh…kayanya harus direvisi ulang nih kebijakan, supaya memihak rakyat kecil…

    hihi.. mang bener yang perlu dibenerin adalah menyediakan lap kerja dan masalah sosial, mengentaskan kemiskinankan caranya gak cuma itu.. pemerintahnya dah susah mikir kali yaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s