Adilkah Aku

Dikamar Seno ada stiker warna ungu dari sekolahnya, ada tulisannya “ADILKAH AKU”. setiap kali ngebaca tulisan itu,hati gue tersentak dan suka nanya ke diri sendiri. kayanya belum adil deh gue, gak ke suami, gak ke anak, gak juga ke ortu.. susah banget kayanya berlaku adil. tapi meskipun gitu, gue berusaha supaya adil ke berbagai pihak dan gak ada yang tersakiti.

Sabtu kemarin, gue baca kuli panggul di hukun 10 bulan penjara oleh pengadilan negeri Serang karena mencuri 10 kg bawang yang harganya Cuma Rp. 60.000.

Gue piker mahal sekali yang harus di bayarkan pencuri itu buat pencurian sekecil itu. Apalagi di Koran yang sama, di bandingin beberapa mantan anggota DPRD Provinsi Banten, yang korupsi dana APBD th 2003 yang jumlahnya 14 M , Cuma di hukukm 1,5 tahun. Jadi hukumannya dengan pencuri bawang Cuma selisih 7 bulan..

Padahal amount yang di ambilnya.. jauh berkali lipat dari pencurian bawang.

Bukan lawannya deh ngebandinginnya.. kalo pak pencuri b awing itu nyuri karena kebutuhan mendesak, tapi kalo para koruptor itu nyuri karena emang mereka kemaruk ! . Belum lagi kalo para koruptor itu dapet pelayanan yang istimewa di tahanan. Pasti beda sama perlakukan ke pencuri bawang.

Kayanya mang gak banding dan gak adil banget ya !!..

Yang bikin gue tambah sedih, majlis hakim yang memutuskan hukuman 10 bulan penjara buat pencuri bawang itu seorang perempuan, seorang yang mestinya punya perasaan lebih peka dan bisa mempertimbangkan rasa keadilan.

Koq tega ya Ibu Teti itu ( duh.. koq namanya hakimnya nama orang Sunda, dan nama sepupup gue pula hehe.. ) rasanya Seno perlu ngasih stiker ADILKAH AKU ke Bu Teti dan kalo perlu di seluruh area di rumah atau di kantor bu Teti perlu di tempelin sticker tersebut.

Gue Cuma bisa berdoa dan berharap, semoga Ibu Teti masih punya perasaan dan punya kepekaan supaya keputusan2 yang di hasilkan berikutnya lebih adil lagi.

Jadi hakim itu berat lho bu… pertimbangannya akhirat, kalo ibu jadi hakim gak bisa adil, pertanggung jawabannya di akhirat..

Trus Senin barusan gue baca lagi pencuri kotak amal mesjid di keroyok masa, pak Wandi pencuri itu nekad nyuri buat nyekolahin anak masuk sd yang biayanya Rp.180.000 .Terlepas dari kebiasaannya pak Wandi yang katanya ering mencuri, tetep aja baca beritanya bikin hati miris, katanya ada program pendidikan gratis 9 tahun, nyatanya.. masuk sd masih mesti bayar 180 ribu. dan uang segitu pun masih gak kebayar.

Gue ? bisa apa ?? apa Cuma bisa ngerasain sedih or ngerasain miris aja ?

Gak.. kita harus berbuat sesuatu.. kalau tangan kanan memberi, tangan kiri gak perlu tahu ya..mari kita berbuat !

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s